Gabung dengan Kami

Hidayatullah.com— Organisasi Kerjasama Islam (OKI) menyerukan anggotanya untuk bersatu dan mengembangkan ‘mekanisme yang diperlukan untuk memerangi disinformasi dan Islamofobia’ sambil menggunakan platform yang muncul dan inovasi teknologi.
Organisasi Kerjasama Islam (OKI) mengadopsi Deklarasi Istanbul untuk memerangi disinformasi dan Islamofobia, demikian disampaikan Direktur Komunikasi Türkiye Fahrettin Altun hari Sabtu menyampaikan kesimpulan konferensi dua hari organisasi yang diadakan di Istanbul.
“Tidak diragukan lagi, disinformasi dan Islamofobia adalah salah satu strategi yang digunakan oleh tatanan kolonial yang didirikan dalam konteks media dan informasi di arena internasional,” ujar Altun dikutip Daily Sabah.
“Oleh karena itu, kita perlu melakukan perjuangan yang efektif dan multidimensi dalam solidaritas melawan tatanan kolonial ini. Untuk alasan ini, kami telah menerima Deklarasi Istanbul pada konferensi kami hari ini,” kata Altun pada konferensi pers usai Konferensi Menteri Penerangan ke-12. OKI.
Selama konferensi dua hari di Istanbul, para menteri dan perwakilan dari 57 negara membahas beberapa masalah, berusaha untuk memperdalam kerja sama di bidang media, komunikasi dan informasi di dunia Islam.
Konferensi yang diselenggarakan dengan tema “Combating Disinformation and Islamophobia in the Post-Truth Era” ini bertujuan untuk mengembangkan dan memperkuat kerjasama negara-negara Islam di bidang media dan komunikasi. Deklarasi Istanbul, kata Altun, diadopsi pada saat kritis ketika negara-negara berjuang melawan Islamofobia.
“Dalam deklarasi tersebut, kami menekankan pentingnya memerangi disinformasi sistematis di era digital yang kita jalani,” katanya. “Kami telah menunjukkan ancaman yang ditimbulkan oleh aktivitas disinformasi dan berita palsu terhadap keamanan individu dan negara, serta komunitas Muslim dan minoritas di seluruh dunia,” tambah Altun.
Altun mengatakan Deklarasi Istanbul juga menegaskan kembali komitmen untuk perjuangan Palestina dan menegaskan kembali solidaritas dengan rakyat Palestina.
“Kami telah mengajukan keinginan untuk memberikan lebih banyak liputan terhadap tindakan melanggar hukum Israel di Yerusalem di media negara-negara anggota dan untuk berbagi lebih banyak dengan publik internasional keluhan rakyat Palestina terhadap kegiatan propaganda Israel,” tambahnya.
Saluran internasional di bawah OKI
Dalam Deklarasi Istanbul, para anggota menegaskan kembali bahwa dunia Islam dengan suara bulat mengutuk semua bentuk kekerasan, ekstremisme, radikalisme dan terorisme, kata Altun. “Kami sepakat bahwa Sekretariat Jenderal OKI harus mengorganisir kampanye media sosial yang menolak terorisme, kekerasan dan ekstremisme dan menyerukan dialog dan koeksistensi,”katanya.
Altun juga mengatakan mereka memutuskan untuk membentuk saluran internasional di bawah OKI untuk mempromosikan kegiatan negara-negara anggota dan lembaga terkait. “Dalam lingkup organisasi, kami memutuskan untuk menyusun peta jalan melalui Sekretariat Jenderal untuk pembentukan saluran internasional dan pembiayaan saluran ini,” tambahnya.
Altun mengatakan disinformasi mempercepat penyebaran Islamofobia di seluruh dunia. “Islamofobia juga memiliki ciri yang memecah belah masyarakat dunia dan mengancam perdamaian dan stabilitas global. Oleh karena itu, seluruh dunia perlu melihat Islamofobia sebagai kejahatan kebencian terbuka, kejahatan terhadap kemanusiaan dan untuk memerangi kejahatan ini secara efektif.”
“Dengan kata lain, memerangi kejahatan ini harus menjadi salah satu tugas utama tidak hanya umat Islam tetapi juga masyarakat internasional,” tambahnya.
Peran yang dimainkan oleh media internasional dan lembaga pemikir global dalam menyebarkan Islamofobia “tidak dapat disangkal,” bantah Altun. “Sayangnya, media internasional melukiskan potret umat Islam yang sangat negatif,” tambahnya.
Türkiye dan institusinya melakukan upaya keras untuk memerangi Islamofobia dan meningkatkan kesadaran akan masalah ini, kata Altun.
Pada konferensi tersebut, seorang perwakilan Saudi menyerahkan kepada Türkiye istilah kepresidenan Konferensi Menteri Informasi OKI. Altun mengatakan Azerbaijan akan menjadi tuan rumah konferensi menteri informasi berikutnya.
Inovasi teknologi untuk ‘menghadirkan kebenaran’
Di sisi lain, OKI juga menyerukan untuk “memanfaatkan platform dan inovasi teknologi baru dan muncul untuk menyajikan kebenaran” tentang Islam secara efektif. 
Ini mendesak media di negara-negara anggota OKI untuk meningkatkan kesadaran global tentang “tindakan yang disengaja” penghancuran dan penodaan warisan budaya dan agama Islam di negara-negara non-Muslim, terutama di daerah-daerah di mana komunitas Muslim Pribumi menjadi sasaran pembersihan etnis.
Menyadari pentingnya fokus pada isu-isu spesifik dan skenario yang mungkin dalam jangka pendek, itu menyerukan “komunikasi dan manajemen krisis multidimensi dan mekanisme untuk memeriksa keakuratan informasi dalam jangka menengah, dan konten berita, literasi media dan literasi media digital dalam jangka menengah. jangka panjang.”*
Rep: Ahmad
Editor: –
[Video] Islamofobia: Serangan Brutal terhadap Keluarga Muslim di #Sheffield
OKI Mendesak Masyarakat Internasional Hentikan Ujaran Kebencian
Islamofobia di India Bisa Berdampak Negatif bagi ASEAN
Lebih dari 1.000 Serangan Anti-Muslim Terjadi di Austria selama Tahun 2021
Muslim Pengacara Terkemuka dan Penasihat Partai Aung San Suu Kyi Tewas Ditembak
Banyak Wanita Liberia Tidak Layak Fisik Masuk Tentara
Diperingatkan Jangan Ambil Foto, Turis AS Ditemukan Mati Usai Beli Narkoba di Puerto Rico
Penjara Seumur Hidup untuk Anggota Neo-Nazi NSU Beate Zschäpe
Raja Arab Saudi Resmikan Universitas Khusus Perempuan
Kuliah SPI: Mengenal Konsep Ketuhanan Sejak Masa Yunani Kuno
Islamic Super Camp Sako Pramuka Hidayatullah Jabar Ditutup, Bandung dan Cirebon Juara Umum
Perempuan Berpistol Coba Terobos Istana, Kapolda Metro: Ini Bukan Teror
Vanilla Hijab Salurkan Buka Puasa untuk Santri yang Puasa Sunnah
Nyai Siti Walidah Dahlan: Sang Pelopor Kesadaran Pendidikan Perempuan Jawa
OKI Mengadopsi Deklarasi Istanbul, Perangi Islamofobia dan Disinformasi di Seluruh Dunia
BNPT Klaim Ada 650 Konten Propaganda Anti-NKRI pada 2021, Sebut Glorifikasi Khilafah Salah Satunya
Imam Besar Al-Quds Ingatkan Rencana ‘Israel’ Merampas Wilayah Timur Masjid Al-Aqsha
Teka-teki Hasil Pertemuan Obama dan Netanyahu
MUI: Lindungi Umat dari Paham Sesat, Dibutuhkan Pedoman Dakwah
Salafi Iskandariyah Siap Dukung Al Ikhwan
Kejujuran Harta Tak Ternilai (1)
Amerika Serikat: Decline or not Decline?
Presiden Prancis Emmanuel Macron Bela Penerbitan Ulang Karikatur yang Menghina Nabi Muhammad
Penerbangan Perdana India-“Israel” Melalui Saudi, Penjajah : Ini Sejarah Baru!
Al Qaida Yaman Serang Saudi dengan Roket Grad
Muslim Albania Rayakan 600 Tahun Ramadhan
Bus Anti-Transgender Milik Kelompok Katolik CitizenGO Jelajahi Boston
Salman Rushdie Kini Mata dan Tangannya yang Berfungsi Tinggal Satu
Tak Berhijab Saat Bertanding Atlet Iran Elnaz Rekabi Dipaksa Minta Maaf
Mengenal Pertempuran Zallaqah:  Perang Menumpas Makar Raja Alfonso VI
Merobek Poster Ayatollah Ali Khamenei Pemuda Iran Ditembak Mati Aparat
Enam Dalil Memilih Pemimpin dalam Islam

source