KolaborAksi antara LKC-DD Sumsel bersama Kemenkes gelar Pelatihan Kader AoC (Agent of Change) dan skrining kesehatan lansia. Foto: LKC-DD Sumsel for INDOPOS.CO.ID
INDOPOS.CO.ID – Dalam upaya mengoptimalkan peran lansia agar menjadi lansia yang SMART (Sehat, Mandiri, Aktif dan Produktif) serta berdayaguna, Layanan Kesehatan Cuma-Cuma (LKC) Dompet Dhuafa Sumatera Selatan gelar Pelatihan Kader AoC (Agent of Change) dan skrining kesehatan lansia. Kegiatan ini berlangsung pada hari Selasa, 11 Oktober 2022 dan Jumat 14 Oktober 2022 di Kabupaten Prabumulih dan Kota Palembang.
Kegiatan ini merupakan KolaborAksi antara LKC-DD bersama dengan Kementerian Kesehatan Republik Indonesia dalam rangka memperingati Hari Lanjut Usia Nasional (HLUN). Sebelumnya kegiatan serupa juga digelar di LKC-DD Jawa Tengah pada hari Sabtu, 1 Oktober 2022 yang lalu.
Tri Hartati selaku Kepala Gerai Sehat LKC-DD Sumsel mengungkapkan kegiatan ini terlaksana atas dukungan beberapa pihak. Diantaranya Pemerintah Kota Prabumulih dan Palembang, Dinas Kesehatan Prabumulih dan Palembang serta 10 Puskesmas yang berada di Prabumulih dan Pelembang.
“10 puskesmas yang berkesempatan untuk mendapatkan pembekalan terhadap AoC serta skrining kesehatan bagi lansia adalah Puskesmas Prabumulih Barat, Prabumulih Timur, Delinom dan Sukajadi di Kabupaten Prabumulih dan Puskesmas 7 Ulu, Merdeka, Taman Bacaan, Nagaswidak dan Puskesmas Pembina di Kota Palembang,” ujar Tri.
Adapun pembekalan AoC yang dilakukan meliputi informasi Healthy Aging, skrining kesehatan lansia dan skrining P3G (Pengkajian Paripurna Pasien Geriatri). Sebanyak 30 peserta terlibat dalam pembekalan AoC kali ini, para peserta ini hadir dari kalangan lansia, pra lansia dan puskesmas. Pembekalan materi ini diharapkan mampu melakukan skinning kesehatan terhadap lansia di tiap-tiap puskesmas secara paripurna.
Dr. Astrina Yulda yang bertindak sebagai Senior Advisor Lansia Dompet Dhuafa menjelaskan pembekalan para AoC kesehatan lansia ini sebagai bekal untuk melanjutkan tugas dari Kemenkes untuk mengumpulkan dan memperbanyak AoC di setiap kota.
“Kita semua mensupport, berharap bahwa program kementerian kesehatan untuk melakukan skrining kesehatan lansia dengan metode P3G ini ke depan akan sukses, mencapai target sehingga program ini dapat direalisasikan di provinsi-provinsi lainnya,” lanjut dr. Astrina.
Selanjutnya, Arfansah SKM, M.Si yang menjabat sebagai Kepala Bidang Kesehatan Masyarakat Dinas Kesehatan Kota Palembang menjelaskan bahwa salah satu indikator keberhasilan pemerintah daerah adalah indeks pembangunan manusia. Tolak ukur dalam indeks pembangunan manusia di bidang kesehatan adalah umur harapan hidup, semakin tinggi umur harapan hidup orang berarti semakin baik pembangunan manusianya.
“Kondisi kita saat ini di Kota Palembang, ada lansia itu yang usia di atas 60 tahun lebih kurang 172.000 jiwa. Lumayan banyak dan pada tahun 2021 yang sudah mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai dengan standar pelayanan minimal kita itu baru sekitar 72% yang tersentuh, artinya masih banyak lagi yang belum sempat kita lakukan pelayanan sesuai standar,” tutur Arfansah.
Kemudian Kusworo Nusidik selaku Pimpinan Cabang Dompet Dhuafa Sumatera Selatan memberikan apresiasi kepada semua pihak yang telah mendukung dan terlibat dalam kegiatan ini. Kegiatan yang berlangsung selama 4 hari ini dapat berjalan dengan lancar dan sukses.
“Terima kasih kepada kementerian kesehatan serta semua pihak di daerah, baik dinas kesehatan provinsi Sumatera Selatan, dinas kesehatan kota Prabumulih dan Palembang serta semua pihak yang telah mensukseskan program pembinaan lansia dan skrininig P3G. kami berharap mudah-mudahan program ini bisa berlanjut dan memberikan kebermanfaatan untuk para lansia sehingga mereka menjadi lansia yang sehat produktif dan Insyaallah bahagia di hari tuanya,” kata Kusworo. (adv)
Copyright © 2022.
Copyright © 2022.
Login to your account below




Please enter your username or email address to reset your password.



source